Tiga Guru Positif Covid-19 Total Kasus 28, Masuk Sekolah Tatap Muka Batal Di Daerah Ini

Tiga Guru Positif Covid-19 Total Kasus 28, Masuk Sekolah Tatap Muka Batal Di Daerah Ini

Senin, 03 Agustus 2020

tribunnews

Belajardirumah.org -   Kalimantan Barat sempat mencatat nihil kasus positif Covid-19 beberapa waktu lalu. Pasalnya seluruh pasiien Covid-19 yang ada dinyatakan sembuh dan empat orang meninggal dunia. Namun belakangan ini kasus positif kembali melonjak.

Semenjak ditemukannya belasan pekerja bangunan di Kubu Raya yang datang dari Jawa Tengah positif Covid-19.

Gubernur Kalbar, Sutarmidji menerangkan bahwa saat ini ada 28 kasus positif Covid-19. Ia merincikan dari 28 orang tersebut berasal dari dua daerah.

25 orang kasus di Kubu Raya dan tiga kasus di Ketapang. Sementara dari 25 kasus di Kubu Raya warga yang merupakan penduduk Kubu Raya tiga orang dan sisanya warga luar.

Akibat adanya temuan kasus di Kalbar Gubernur Kalbar Sutarmidji menyampaikan Senin tanggal 3 Agustus belum bisa masuk sekolah untuk SMA/SMK sederajat di Kalbar.

Hal itu disampaikan oleh Gubernur Kalbar Sutarmidji saat acara Tripon Cast di Kantor Tribun Pontianak, Sabtu (1/8/2020).

Beberapa waktu lalu, Sutarmidji telah mewacanakan untuk masuk sekolah pada awal Agustus.

Namun melihat perkembangan yang ada menurutnya perlu koordinasi lebih lanjut.

Sutarmidji menegaskan akan memanggil seluruh kepala SMA/SMK pada tanggal 4 Agustus mendatang.

"Tanggal 4 saya akan panggil kepala sekolah untuk koordinasi apa yang harus disiapkan untuk masuk sekolah," ucap Sutarmidji.

Sekolah harus benar-benar mempersiapkan seperti tempat cuci tangan, ruang kelas, meja harus satu-satu hingga pengaturan penggunaan masker dalam kelas supaya anak tidak terlalu sesak.

Sutarmidji menyebutkan dirinya tidak akan mengambil risiko yang kemudian membahayakan peserta didik.

Pasalnya dari serangkaian uji swab yang dilakukan Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar terhadap para guru disekolah terdapat beberapa guru yang positif Covid-19.

Midji mengaskan Kalbar saat ini ada 28 kasus positif Covid-19 dan 25 kasusnya ada di Kubu Raya.

Sementara tiga kasus lainnya ada di Ketapang.

Ia menerangkan belum masuk sekolah pada Senin 3 Agustus lantaran ada tiga guru yang positif Covid-19.

"Saya belum berani mengambil risiko untuk masuk sekolah, bahkan PAUD dan TK sampai akhir tahun jangan dulu masuk sekolah sampai benar-benar aman," katanya.

Oleh sebab itu, Pemprov Kalbar akan mengumpulkan kepala sekolah terlebih dahulu pada tanggal 4 Agustus untuk persiapan masuk sekolah.

Ia tegaskan daerah yang boleh masuk sekolah setelah pemanggilan para kepala sekolah adalag daerah zona hijau.

Sedangkan daerah zona kuning, zona oranye tidak boleh apalagi zona merah.

"Yang SD pun harus yang daerah benar-benar aman dan tidak ada kasus boleh masuk dan SMP SMA yang masuk kelas 3 saja," ujarnya

Saat ini ia menuturkan yang prioritas tatap muka adalah murid kelas 3 SMA dan kelas 3 SMP.

Sebab mereka akan ada evaluasi-evaluasi yang dilakukan.

Terlebih bagi murid SMA mereka akan melanjutkan pendidikan dan tes masuk perguruan tinggi serta sebagainya.

"Kalau untuk kelas 1-2 jangan dulu masuk juga tidak apa-apa bahkan hingga September dan Oktober nanti. Itupun yang masuk untuk zona hijau, selain itu tidak boleh, anak-anak ini rentan apalagi SD, kalau SMP dan SMA mungkin imunitas sudah baik," jelas Midji Masuk sekolah pada zona hijau akan dilakukan bertahap, mulai kelas tiga terlebih dahulu. (Sumber : Tribunnews)