Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

CAIR Desember Ini Ya, Mendikbud Berikan Tunjangan Insentif Untuk 3 Kategori Guru, Salah Satunya Guru Honorer, Catat Syarat Penerima DISINI

Belajardirumah.org  -  Bagi guru yang tidak menerima tunjangan akan diberikan penghargaan Kemdikbud dalam bentuk tunjangan insentif. 

Guru yang berhak menerima tunjangan insentif Kemdikbud, di antaranya adalah non PNS, bertugas di Malaysia, dan guru Sarjana Mendidik di Daerah Terdepan, Terluar, dan Tertinggal (SM-3T). 

Tunjangan Insentif diberikan guru dalam bentuk uang yang disalurkan oleh Kemdikbud melalui Ditjen GTK, mulai dari Rp300.000 hingga belasan juta rupiah. 

Tunjangan Insentif diberikan untuk kesejahteraan dan penghargaan kepada guru, serta  meningkatkan kinerja guru. 

Adapun kategori guru yang mendapat tunjangan insentif sebagaimana dilansir BeritaSoloRaya.com dari Jendela Kemdikbud.

Guru non PNS

Tunjangan insentif akan diberikan untuk guru tetap yang mengajar di sekolah negeri maupun swasta dengan status non PNS. 

Syarat guru penerima tunjangan insentif  non PNS yaitu 

- Minimal ijazah yang dimiliki S1 atau D-IV  terdata Dapodik. 

- Masa kerja minimal dua tahun, 

- Guru tersebut memiliki NUPTK 

- Memenuhi beban kerja. 

Tunjangan insentif disalurkan setiap 6 bulan, kecuali untuk guru TK/TPA/SPS yang diberikan sekali setahun. 

Nominal besaran tunjangan insentif yang diberikan Rp300.000 setiap bulan dan dapat dihentikan. 

Tunjangan dihentikan apabila guru meninggal di dunia, menyakiti diri, diberhentikan dari jabatan. 

Lebih lanjut, guru tersebut tidak melaksanakan tugas sesuai perjanjian kerja, atau mengakhiri perjanjian kerja. 

Bertugas di Malaysia

Guru yang ditugaskan untuk mengajar di Malaysia (kecuali Sekolah Indonesia Kuala Lumpur) di bawah binaan Kemdikbud diberikan bantuan gaji dan tunjangan insentif. 

Bagi guru non PNS dengan tugas di Malaysia diberikan bantuan gaji sebesar Rp15 juta per bulan. 

Sementara guru PNS dengan tugas itu, diberikan insentif dengan besaran yang sama dengan gaji yang diterima guru non PNS. 

Pembayaran gaji dan insentif diberikan secara langsung melalui transfer ke rekening bank atas nama guru. 

Besarnya  gaji dan insentif  guru yang mengajar di  Malaysia sebab beratnya syarat yang wajib dipatuhi guru saat bertugas di Malaysia. 

Syaratnya yaitu:

- Tidak menikah selama melaksanakan tugas, 

- Tidak menderita diri selama masih masa kontrak, 

- Tidak menuntut diangkat sebagai PNS. 

Terdapat  sanksi berupa ganti rugi apabila guru memiliki masalah diri atau mengalami perselisihan perjanjian kerja.

Guru SM-3T 

Tunjangan insentif  diberikan untuk guru SM-3T yang  lulus program studi kependidikan yang saat menjadi mahasiswa datanya tercatat di Pangkalan Data Pendidikan Tinggi (PD Dikti). 

Tunjangan diberikan sebagai penghargaan kepada guru SM-3T yang bertugas di satuan pendidikan yang diselenggarakan pemerintah, Pemda, dan masyarakat.

Persyaratan yang harus dipenuhi:

- WNI 

- S1 pendidikan atau non pendidikan 3 tahun terakhir terakhir, dari tahun 2015, 2016, 2017. Prodi terakreditasi minimal B

- Maksimal  27 tahun

- IPB yang didapat minimal 3.00.

- Sehat serta bebas  Narkotika

- Berkelakuan baik serta belum pernah mengikuti  SM-3T pada tahun sebelumnya

- Guru yang lulus tes seleksi. 

Tunjangan yang diterima sebanyak Rp2,5 juta setiap bulan dan dibayarkan sekali dalam setahun. 

Langkah Penyaluran Tunjangan Insentif

Ditjen GTK menetapkan kuota serta calon penerima tunjangan insentif, lalu data dikirimkan ke Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota untuk disosialisasikan.

Dinas Pendidikan menentukan calon penerima insentif sesuai kuota yang telah dilakukan pada akhir Maret lalu. 

Data keinginan calon penerima insentif sudah diterima Ditjen GTK pada minggu pertama April lalu. 

Perubahan data calon penerima yang diusulkan dan sudah diterima Ditjen GTK, pada akhir Mei lalu. 

Selanjutnya, pembayaran tunjangan insentif semester I paling lambat awal Juli. Adapun untuk pembayaran semester II paling lambat pada minggu kedua Desember.***